Situs Resmi PCNU Kab. Sidoarjo

Ini Kisah Rektor Uinsa Prof Akhmad Muzakki Saat Nyantri di Madrasatul Alsun Sidoarjo

Selamat-Sukses-konfercab-pcnu-sidoarjo
Prof Akhmad Muzakki saat menghadiri silaturahmi santri dan alumni Yayasan Pendidikan Madrasatul Alsun, Sabtu (18/6/2022). foto: ipung syaiful

SIDOARJO-Rektor Universitas Islam Negeri Sunan Ampel (Uinsa) Surabaya, Prof Akhmad Muzakki M.Ag, Grad.Dip.SEA, M.Phil, Ph.D menghadiri silaturahmi yang digelar keluarga besar dan alumni Yayasan Pendidikan Madrasatul Alsun, di Jalan Mayjend Sungkono, Pucang, Sidoarjo, Sabtu (18/06/2022).

Prof Akhmad Muzzaki merupakan alumni santri dari Pusat Pembelajaran Bahasa Arab dan Kajian Islam di Sidoarjo tersebut. Silaturahmi ini digelar Yayasan Pendidikan Madrasatul Alsun untuk memberikan ucapan selamat dan tasyakuran atas terpilihnya Prof Muzakki sebagai Rektor Uinsa Surabaya periode 2022-2026.

Prof Akmad Muzakki yang juga Wakil Sekretaris Jenderal Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) periode 2022-2027 ini menceritakan sekelumit kisahnya saat belajar di Madrasatul Alsun.

Dalam sambutannya, Prof Akhmad Muzakki menceritakan, dirinya mengikuti dengan tekun pembelajaran yang disampaikan oleh Pengasuh Madrasatul Alsun, KH Mohammmad Naser Abdurrahman.

Sebab materi bahasa Arab yang disampaikan itu sudah setara dengan materi kuliah program doktoral atau S3. 

“Dulu saya waktu seumuran kelas 2 SMA sudah diajari materi yang cukup tinggi, kalau sekarang sudah setara materi perkuliahan S3.  Sentuhan akademik pertama dari Mbah Dung (KH Mohammad Naser Abdur Rahman, red) inilah yang bisa membawa saya seperti saat ini (Rektor Uinsa, red),” ucap Prof Akhmad Muzakki yang tampak menitikkan air mata.

Bahkan, peraih Ph.D dari The University of Queensland Australia ini mengaku, saat belajar di Madrasatul Alsun yang diasuh oleh KH Mohammad Naser Abdurrahman ini, materi yang disampaikan hari ini benar-benar harus dipahami dengan cepat.

Sebab, besoknya sudah diberikan materi yang berbeda. kalau tidak cepat paham maka akan ketinggalan.

“Sehingga ketika saya kuliah S1 di IAIN Sunan Ampel Surabaya, serasa semua mata kuliah sudah saya hafal. Bahkan, cara mengajar saya sampai hari ini masih dipengaruhi saat menjadi santri di sini (Madrasatul Alsun),” cetus pria kelahiran Sidoarjo, 9 Februari 1974 ini.

Tidak hanya itu, di hadapan para santri dan alumni Madrasatul Alsun, pria yang meraih gelar guru besar pada tahun 2015 saat memasuki usia 37 tahun ini, juga menceritakan perjalanan hidupnya hingga menjadi Rektor Uinsa.

Ia mengaku sebenarnya tidak berminat untuk menjadi rektor. Bahkan, ia baru menyiapkan berkas pendaftaran H-1 penutupan.

“Saya sebenarnya tidak berminat menjadi rektor, tapi karena sudah mendapat perintah dan amanah dari kiai sepuh, mau tidak mau saya harus mengikuti. Dan Alhamdulillah bisa terpilih,” jelas sekretaris Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Timur ini.

Sementara itu, Pengasuh Madrasatul Alsun Sidoarjo KH Mohammad Naser Abdurrahman menyampaikan bahwa Prof Akhmad Muzakki dulu termasuk santri yang rajin dan gigih dibandingkan teman-teman semasanya.

“Meski ada hujan, teman-temannya tidak masuk, dia tetap hadir. Dia sangat gigih membaca buku, ya menulis. Jadi tidak gampang. Perlu kerja keras. Makanya saya adakan kegiatan silaturrahmi ini agar bisa dijadikan contoh sama yang santri-santri di sini,” cetus KH Mohammad Naser Abdurrahman. 

Di penghujung kegiatan silaturrahmi ini, KH Mohammad Naser Abdurrahman mendoakan Prof Akhmad Muzakki agar amanah dalam mengemban tugas sebagai Rektor Uinsa, dan membawa manfaat bagi bangsa dan agama.

Pewarta: Ipung Syaiful
Editor: Musta’in

You might also like

Leave A Reply

Your email address will not be published.